Vaksinasi Jadi Kunci Pembuka Pintu Kehidupan Normal

sering kali Anda melihat peringatan-peringatan indah maupun bersama keluarga yang terjadi sebelum virus COVID-19 menyerang dunia? Tentu hampir setiap hari bukan? Kini kebebasan untuk menjalani aktivitas sehari-hari tanpa dihantui perasaan takut terhadap virus merupakan hal yang sangat berharga bagi masyarakat. 

Semua orang rindu berjabat tangan, berpelukkan, melihat ekspresi wajah dibalik masker, dan hadir secara dekat. Kedekatan dan kebersamaan secara fisik tentu memberi kehangatan bagi hidup manusia.


Namun sekarang kita harus menerima kenyataan bahwa virus COVID-19 hadir di sekitar dan dapat membahayakan  kesehatan . keberadaan virus COVID-19 membuat masyarakat harus terikat dengan protokol dimana kontak fisik dan kontak tidak termasuk di dalamnya. 

 

Kehadiran COVID-19 yang sudah hampir memasuki tahun kedua membuat masyarakat dapat beradaptasi dalam melindungi diri dari paparan virus tersebut. Sekarang tindakan preventif yang tersedia tidak hanya penerapan protokol kesehatan. 

Vaksinasi sebagai pembentuk kekebalan tubuh terhadap gejala yang ditimbulkan dari COVID-19 telah dilakukan di berbagai negara termasuk Indonesia. Kehadiran sebagai penanggulangan terhadap wabah COVID-19, lambat laun menjadi syarat administratif bagi masyarakat untuk dapat memulai kembali kehidupan normal dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.


Gubernur DKI Jakarta merencanakan pembukaan berbagai kegiatan dengan syarat untuk memberikan bukti vaksinasi. Sekurang-kurangnya seluruh warga sudah mendapat vaksinasi pertama dan semakin baik lagi jika sudah vaksinasi kedua. 

Berbagai aktivitas akan diperlukan untuk membuktikan vaksinasi jika ingin dilaksanakan. Aktivitas yang dimaksud antara lain akad nikah, salon atau barbershop, pergi dengan pesawat, perjalanan dengan kereta api, pasar, rumah makan, work from office, dan UMKM.


Untuk mempermudah masyarakat dalam menunjukkan bukti vaksinasi, dibuat aplikasi seperti JAKI, pedulilindungi, dan lain-lain sehingga tidak perlu selalu membawa sertifikat fisiknya. Aplikasi-aplikasi seperti ini dapat memberikan informasi terkait pengguna telah mendapatkan vaksinasi pertama ataupun sudah vaksinasi kedua. 

Diharapkan dengan aplikasi tersebut masyarakat akan lebih tertarik untuk mendapat vaksinasi. Masyarakat tentu akan selalu mencari akal untuk memalsukan kartu vaksin namun hal tersebut lebih sulit dibandingkan dengan mendapat vaksinasi saja. 

Masyarakat sudah mengetahui kalau vaksinasi itu aman, menurunkan resiko kematian, dan gratis untuk didapatkan. 

Maka akan lebih membahayakan diri dengan membuat palsu dan tidak mendapatkan vaksinasi. Rugi saja untuk orang yang belum mendapatkan vaksin.

Comments

You must be logged in to post a comment.

About Author
Recent Articles
Apr 14, 2024, 3:53 PM John Carlo Rabanes
Apr 14, 2024, 3:52 PM Hicham
Apr 14, 2024, 3:51 PM Batiancila, Sara S.
Apr 14, 2024, 3:50 PM Batiancila, Sara S.